Posted by: nekomarusama | September 6, 2013

Kacapi Kidung Pantun: Carita Mundinglaya Dikusumah

astagfirulloh hal adzim
astagfirulloh hal adzim
astagfirulloh hal adzim
astagfirulloh hal adzim
opat puluh kali

astagfirulloh hal adzim

 

bul kukus nurun ka manggung

ka manggung ka sang rumuhun
ka batara ka batari
ka batara neda suka
ka batari neda suci
ka nu agung neda maap

 

kuring rek diajar ngidung
nya ngidung carita pantun
ngahudang dongeng baheula
lulurung tujuh ngabandung
kadalapan keur disorang

bok bilik nerus nurutus
bok bilik narajang alas
palias nerus nurutus
palias narajang alas

 

neda agung cukup lumur
neja jembar pangampura
ka sakur para lelembut
ka sakur para dedemit
ka sadaya neda pangampura

nyanggakeun pangabakti
babakti ka nu jauh
babakti ka nu deukeut

 

ka sakur para karuhun
ka sakur para raja
nu kacatur dina galur
nu kakocap na carita

bisi kasebat namina
bisi salah ngadongengna
bisi salah nyaritana
teu cocok jeung saenyana
kula neda pangampura

hung ahung
hung ahung
ka nu linuhung di manggung
ka anu murba wisesa
nu ngawasa bumi alam
kula nyanggakeun pangbakti

 

bubuka ieu carita
baheula behditueun baheula
dongeng didongengkeun deui
carita dicaritakeun deui

ti aki pindah ka bapa
ti bapa pindah ka anak
ti anak pindah ka incu
kitu jeung kitu bae tug ka kiwari

 

sakapeung jadi manjangan
sakapeung jadi mondokan
ditambahan dikurangan
disusurup sangkan payus
dipapaes sangkan beres
direumbeuy ku basa heureuy
diselapan ku puisi loka
kaselang jadi carita

 

urang gancangkeun carita
kocapkeun aya nagara
kacluk ka awun-awun
ka koncara mancanagara
nyaeta nagara Pajajaran
nagara sugih mukti
nagara aman santosa
sepi paling towong rampog
murah sandang murah pangan

 

ari anu jadi ratu 

papayung nagara Pajajaran
jujuluk Prabu Siliwangi
ratu agung beurat beunghar
menak pete sing ratu rembesing kusuma
anu luhung budina
gede wibawana
ratu adil palamarta

 

ratu kagungan garwa teuing ku seueul
diantawisna anu jenengan Nyi Mas Padmawati
nu geulis kawanti-wanti endah kabina-bina
ratu asih kacida

 

tapi prameswari sejen aya nu sirik

teu weleh cemburuan jeung goreng hate
sarta neangan akal

sangkan Nyi Mas Padmawati nemahan pati

 

dina hiji dinten

Nyi Mas Padmawati unjukan ka ratu
yen mantena parantos ngimpen
ningali jimat dilangit
anu nelah Lalayang Salaka Domas
milikna Guriang Tujuh

 

dina salebet di ngimpen
anjeuna ngadangu aya suara eces pisan
“sing saha anu miboga eta jimat
bakal bagja turta jaya
sarta bisa dipake tumbal paripih
pek geura bareunangkeun….
pek geura bareunangkeun….”

 

barang ratu ngadangu
kasauran sang prameswari
anjeuna ngaraos heran
tapi percaya sarta kataji

lajeng nyalauran para putra
para ponggawa jeung mantri
miwarang milarian eta jimat
anu nelah Lalayang Salaka Domas
mun kapanggih gancang bawa

 

tapi sarerea heran sarerea bingung
teu aya saurang ge nu sanggup ngabuktoskeun
maranehna sareuri bari jeung silih rered
ah impian mah impian asa teu kudu digugu, ceunah….
langkung sae Nyi Mas Padmawati we sina neangan sorangan, ceunah….

 

kumargi raja kacida palai nami boga
lajeng Nyi Mas Padmawati kedah ngabuktoskeun
milari eta jimat keur raja
mun teu buktos bakal dihukum pati
sabab geus bohong ka nu jadi raja

 

atuh Nyimas Padmawati nangis ngaruk
bingung kasaha nya menta tulung
lajeng anjeuna emut ka nu janten putra
anu jenengan raden Mundinglaya Dikusumah
sugan sanggup ngabela nu jadi indung

 

lajeng bae Nyimas Padmawati nyaur lengser
Uwa lengser,

eh ieu uwa kaula nun
nuhun Uwa, kuring rek neda pitulung
pangangkirkeun anak kuring raden Mundinglaya Dikusumah,
hehe unjuk sumangga dunungan,
caritakeun ku andika sakumaha anu didawuhkeun ku ratu ka kuring,
hehehehe unjuk sumangga dunungan,
pangbejakeun kuring rek menta tulung
pangneangankeun jimat lalayang Salaka Domas
mun kapanggih kasik haturkeun ka ratu,
eh. unjuk sumangga. amit Uwa bade miang,
geura Uwa masing hasil maksud

 

berebet Uwa lengser lumpat tarikna kabina-bina
tarik batan mimis bedil gancang batan kuda lumpat

 

kocapkeun di hiji tempat
raden Mundinglaya Dikusumah
nuju calik bari jeung suka bungah
anjeuna teh hiji satriya nu utama
satia ka nagara jeung ibu rama

lengser teu lami anjog kadinya
bari eungap-eungapan bakating ku cape
sampura sun agan ieu Uwa nun,
eh bagea Uwa. mangga calik,
haturan agan haturan,
bagea uwa. aya naon siga nu rusuh,
e leres agan
uwa datang mawa beja. uwa diutus ku tuang ibu,
aya nu penting uwa? coba kuring bejaan,
e langkung ti penting agan. tuang ibu parantos ngimpen ningali jimat
anu nelah Lalayang Salaka Domas di langit
kumargi teu aya anu sangem ngabuktoskeun
nya tuang ibu kedah milarian
mun teu buktos bakal dihukum pati,
aduh aduh aduh aduh
atuh etamah bangga kacida Uwa
tapi keun bae. kaula bakal usaha ngabela nu jadi indung,
unjukeun,
keun etamah bagean kuring,
aduh nuhun agan. nuhun. tetela anjeun teh lalaki langit lalanang jagat.
mangga atuh urang enggal-enggal miang. tuang ibu parantos ngantos di karaton.

 

enggalna, raden Mundinglaya Dikusumah angkat
diiring ku lengser angkat muru karaton

 

indit tina pangcalikan, indit tina pangcalikan
lugay tina patempatan

adat menak, budi ludeung
ludeungnateh bari jeung teuneung, bari jeung teuneung

diiring ku Uwa lengser
leumpang bari heheotan, da heheotan

daun caringin nyalingray
katiup ku heot lengser, ku heot lengser

 

nemu pantun diatas secara gak sengaja. waktu itu lagi nyari lagu sunda degung di Soundcloud, trus gak sengaja juga dengerin carita pantun Mundinglaya Dikusumah ini. awalnya sih agak sedikit aneh dengerinya, pas ditelek-telek, keren nih ceritanya. 

inti cerita adalah tentang Raden Mundinglaya Dikusumah, seorang pangeran dari Kerajaan Pajajaran yang mencari jimat Lalayang Salaka Domas. Ada beberapa versi cerita mengenai detail yang terjadi dari awal cerita sampe akhir. berikut sinopsis dari yang sempet nemu di web:

1. versi web blog westjavakingdom. simplified cerita, dan happy ending.

2. versi wikipedia. jelas dari awal sampe akhir ceritanya meski cuman ringkasan. sampe ketauan intrik2 sampe ke endingnya gimana. pas diliat di page wiki bagian bawah, baru keliatan kalau sumbernya ternyata dari buku yang di-editor-in sama om J. Norduyn dan A. Teeuw: Three Old Sundanese Poems. kayaknya salahsatu buku bagus yg kudu dipunya sebagai literatur sunda. 😀

3. versi pantun diatas. cerita pantun cuman bagian awal aja. bagian akhir enggak ada :(. gak begitu sedetail versi wiki, cuman gak sesimple versi nomor 1. yang keren, ceritanya dalam bentuk pantun bukan prosa, bisa didengerin pula :D. jadi kaya dengerin cerita nini pelet yang ada di radio-radio jaman dulu. 😀

monggo bagi yang mau dengerin: Souncloud

Advertisements
Posted by: nekomarusama | May 7, 2012

Faith in humanity, restored

hmmmm….

dah lama banget gak mampir dan posting dimari 😀

dah lama pengen dikit berbagi cerita. ok. here we are:

kejadinyah tadi pagi pas tumpak KRD Bumi Geulis, kereta satu-satunya yg layanin trayek Bogor-Sukabumi PP sekali dalam sehari. seperti biasanyah kereta penuh dan untuk yg kedua kalinyah saya naek gerbong paling depan yg gak begitu penuh kalau diliat dari jendela, tapi pas pintu dibuka, jreeeeeng…. banyak yg duduk di lantai dan udah tertidur pulas. ngabisin lebih banyak tempat daripada yg berdiri, dan ngalangin jalan buat yg keluar ato masuk kereta, dan lain-lain. ( males juga liat yg duduk, apalagi kalau sengaja duduk di lorong diantara bangku :mad:)

gak lama dari arah depan muncul bapak-bapak seragam biru muda pake topi macem pulisi (tapi warnanya biru) didampingin sama bapak-bapak agak mudaan berseragam biru dongker bawa-bawa tang di tangan. “permisi karcis….permisi karcis…. karcisnya Pak, karcisnya Bu….”, sambil sesekali nepuk pundak orang2 yg tidur buat nyerahin karcis dan dibolongin pake itu tang di tangan. susah payah mereka berdua sampe juga ke deket tempat saya berdiri.

dipisahin satu orang penumpang dengan saya, bapak yg agak mudaan nyolek bapak yg pake tupi mirip pulisi. sedikit ngeluh, si bapak bertopi ngeluarin buku (atau lebih tepatnya sih kayak potongan2 kertas fotokopian yg dibuat sedemikian rupa jadi kayak buku) agak lepek dari kantong. pake ability dikit buat manjangin leher, dengan jelas saia bisa ngeliat apa yg terjadi diantara bapak-bapak bertopi sama salahseorang penumpang yg duduk di lantai. 

usut punya usut, si bapak penumpang yg duduk tersebut gak beli karcis. alih2-alih nyerahin karcis, dia serahin selembar oeang warna merah dengan tulisan angka 0 empat biji di belakang angka satu. from what i can see, bapak bertopi ngeluarin dompet kulit yg cukup tebel dengan ada foto2 entah siapa, mungkin keluarganya-pikiran udah gak bener aja nih- pasti tu duit mau dimasukin ke dalem dompet. seperti yg lagi nyari-nyari, si bapak bertopi sepertinya juga gak nemu apa yg dicari. itu dompet dimasukin lagi ke dalem kantong belakangnya. tangannya kemudian merogoh kantong samping celananya dan akhirnya nemu apa yg dicarinya: selembar duit abu-abu bertuliskan 2000 rupiah. dikasihin lah itu selembar 2000 ke bapak penumpang, bapak bertopi kemudian nulis sesuatu di buku lepek yang dikarbon kopi ke lembar setelahnya, disobeknya, trus dikasiin juga itu kertas dengan catatan hasil kkarbon kopi ke si bapak penumpang. sambil berlalu bapak bertopi bilang: “jang di stasiun bogor keh mun rek kaluar….(untuk di stasiun bogor nanti kalau mau keluar-red)”.

terus kemana ituh selembar duit merah? di belakang buku lepek ada semacam kantong ternyata untuk nyimpen lembaran2 uang. diselipin itu uang dari si Bapak penumpang ke kantong belakang buku lepek, bukan ke kantong sendiri. gak sesuai sama dugaan saia yg menduga kalau ituh selembar bakalan masuk kantong celana atau dompet. (tipikal pikiran negatif mulu :malu:)

dari situ kemana lagi ituh duitnyah?

enggak tau. karena saya cuman liat sebatas itu dan gak bisa ngeliat lebih jauh kemana lagi itu duit setelah kejadian di depan mata saya itu. dengan ngeliat sebatas kejadian itu aja, ternyata saya masih bisa nemuin kejujuran di sekitar saya. terlepas dari banyaknya pemberitaan yang sebaliknya. terlepas dari mulai hilangnya kepercayaan terhadap apapun berkedok baju seragam. saya cuman bisa berdoa saja supaya kejujuran tersebut bukan menjadi suatu legenda. dan semoga para pelaku, terutama yang ada di dalem cerita saya, dan saya sendiri selaku witness selalu diberi courage untuk berlaku selalu jujur dimanapun mereka berada. aamiin.

 

07052012,bumigeulis,corazonespinado-santana

Posted by: nekomarusama | November 29, 2010

[CErita PERjalanan] Gede Via Selabintana

[prelude]
naik gunung gede lewat cibodas atau gunung putri membuat anda bosan? cobalah menggunakan jalur selabintana. sebuah jalur resmi pendakian  (hingga saat tulisan ini dibuat) yang merupakan perpaduan dari kedua jalur pertama diatas. total panjang jalur 11 kilometer (menurut poster di pusat infomasi Pondok Halimun, dan merupakan jalur terpanjang dari 3 jalur resmi yang ada) dengan variasi medan yang sangat beragam serta kejutan-kejutan yang mewarnai sepanjang jalan. merupakan jalur yang paling dihindari oleh kebanyakan pendaki, mengakibatkan jalur ini kurang populer dan hanya diberi kuota 100 dari 600 kuota yang ada. but yet, its provides something wonderfull behind what everybody said about it. berikut adalah sepenggal cerita perjalanan kami mendaki gunung Gede via Selabintana. semoga ada manfaat yang bisa diambil dari cerita yang kami sadari terdapat banyak sekali kekurangan di dalamnya.

[6.00-7.00; base camp Panthera, selabintana]
suara burung dan gemericik air sungai, serta hilir mudik pedagang nasi kuning dekat base camp membuat suasana pagi itu ceria. beberapa anggota tim mulai beraktifitas dengan jalan-jalan sekitar base camp, ada yang berfoto-foto (karena memang suasana sangat mendukung), dan ada juga yang masih tidur dengan pulas karena mendapat tempat tidur PW (puwosisi wuenak). perut yang lapar memaksa kami untuk mencari sekedar pengganjal, pilihan jatuh pada nasi kuning, gorangan dan buras(lontong isi). tepat pukul 7 pagi, kami berpamitan dengan penjaga base camp dan memulai perjalan.
[07.00-07.11; camp site 1, percabangan antara jalur interpretasi dan jalur pendakian]
perut yang lapar memaksa kami untuk menyantap sarapan. shelter yang ada dekat pertigaan menjadi saksi kami menyantap habis nasi kuning, gorengan, serta buras yang tadi kami beli. perjalanan dilanjutkan. kami mengambil jalan ke kiri yang merupakan rute pendakian-jalan setapak dengan susunan batu yang sudah mulai tertutupi oleh semak. jika tidak ada tanda yang menunjukkan bahwa jalan ini merupakan jalur pendakian, orang tidak akan percaya kalau disana memang ada jalan.
[07.11-10.40; popotumel, POs POhon TUmbang MELintang]
tidak ada nama pos membuat kami menamakannya demikian. area cukup luas untuk sebuah tenda consina magnum 4 yang kami bawa. akan tetapi memang kurang cocok untuk membuka tenda karena berada pada jalur air.
perjalanan menuju popotumel ini memang cukup berat. susunan batu yang mejadi pijakan kami berlumut dan licin. susunan batu yang menjadi jalan terputus di beberapa tempat sehingga mewajibkan kami melakukan sedikit orientasi medan. ada bagian yang memang berupa jalan tanah tidak jelas karena diacak-acak oleh babi hutan. tanjakan mendominasi jalur pendakian sampai dengan popotumel meski secara overall jalur cukup bervariasi (kami masih bisa menemukan bonus turunan dan bonus datar). satu lagi yang kami rasa cukup berat adalah sepanjang jalur yang basah dan menjadi surga bagi pacet. kami akhirnya menjadi saksi hidup kerajaan pacet di selabintana. serangan demi serangan membuat kami berhenti hampir setiap 5 menit sekali untuk mengecek anggota badan kami yang diserang oleh pacet-pacet tersebut. hampir setiap 5 menit sekali pula salahsatu anggota tim bernama Rendy berteriak karena ada pacet yang sedang mencari tempat yang PW untuk mulai menghisap darahnya. sungguh, kami mendapatkan pengalaman yang berbeda dengan kedua jalur lainnya, dan kami semua menikmatinya. 😀
sepanjang perjalanan menuju popotumel ini, kami menemukan beberapa hal yang menarik. hal pertama yang pasti adalah jalur yang cukup bersih dari sampah serta keasrian dan kealamian hutan sepanjang jalur pendakian masih cukup terjaga (jejak babi hutan fresh dimana-mana, banyak kayu tumbang karena lapuk, kotoran hewan(entah hewan apa) di jalur pendakian kami jadikan bukti). beberapa Lifa (pohon besar dan eye catching) kami jumpai sepanjang perjalanan. salhsatu pohon tersebut berada persis di sisi jalur pendakian, akar serta batangnya diselimuti oleh (mungkin) semacam lumut bak hutan mini yang menyelimuti sebuah Tree of Ages. pada pohon-pohon yang telah mati, kami menemukan beberapa fungi dengan bentuk yang menarik dan berbeda dengan jamur yang selama ini sering kami makan :D. mengenai pacet, kami mengidentifikasi 2 jenis pacet yang menyerang kami. jenis pertama adalah pacet daun (karena mangkalnya di bawah daun), memiliki warna dasar kuning , hijau terang, dan warna lain yang membentuk pola tertentu pada punggungnya sehingga terlihat cukup menarik dan ‘geli’ jika kita memperhatikan bentuk, warna serta gerak geriknya sekaligus. ketika bergerak, pacet jenis ini bisa memanjang hingga hammpir 5x panjangnya semula. pacet jenis kedua adalah pacet tanah (yang ini mangkalnya di tanah, di serasah daun yang ada di tanah berbentuk seperti ranting kering). pacet yang satu ini berukuran relativ lebih kecil dari yang pertama dan berwarna cokelat seperti serasah tempat dimana dia hidup. untuk kelenturan dalam bergerak, pacet ini memiliki kemampuan yang sama dengan pacet daun. sebagai perlawanan, kami menggunakan minyak kayu putih untuk melepaskan pacet yang menempel. minyak kayu putih ini diteteskan ke pacet yang menempel lalu sentil pacetnya. cara ini terbukti efektif untuk melepaskan pacet karena terlepas sendiri sehingga resiko gigi pacet tertinggal di dalam kulit semakin kecil.
[10.40-11.04; popese, POs PErtigaan SEmu]
kami sampai pada sebuah tanah cukup lapang untuk 2 atau mungkin 3 buah tenda ukuran Consina Magnum 4. di pos ini ada 3 jalan, yang pertama jalan dari arah selabintana tempat kami datang, jalan ke sebelah kiri agak landai merupakan jalur pendakian, dan lurus agak tertutupi yang merupakan jalan buntu. di sebelah kanan merupakan jurang dengan batu sebagai dinding jurangnya. kami mencoba menyusuri jalan lurus sekedar sedikit berorientasi berujung kepada jurang dan pemandangan lembah di sebelah kanan kami dengan batu granit sangat besar yang membentuk dindingnya. pada dinding di seberang, kami bisa melihat air terjun dan sayup-sayup kami bisa mendengar suara dari air yang terjun dengan bebas ke dasar lembah. sejak pos ini, serangan pacet sudah mulai berkurang seiring dengan melebarnya jalan yang kami lalui dan (mungkin) ketinggian dimana pacet bisa hidup.
[11.04-13.54; pos cileutik, sungai kecil yang dingin]
pos cileutik cukup lapang untuk membuka tenda. pos ini cukup ideal karena tempatnya yang memang dekat dengan sumber air. di pos ini kami istirahat cukup lama karena kami menyempatkan untuk solat dan membuka makanan semi berat karena perut yang memang sudah meminta untuk diisi. 😀
dari popese kami mengambil jalan ke kiri yang landai. jalan landai ini hanya sebentar disambung dengan jalan seperti jalan raya puncak yang berkelok-kelok untuk menuju punggungan bukit di atasnya. dari punggungan bukit ini, lembah yang kami lihat di popese semakin jelas terlihat, dan dari sini pulalah kami tahu kalau ternyata lembah tersebut dikelilingi oleh dinding batu granit sangat besar (tepat di bawah kami merupakan batu granit penyusun dinding tersebut). ketika sudah dekat dengan pos cileutik, kami diberi cukup banyak bonus jalan yang datar dampai pos cileutik. sepanjang perjalanan juga kami sempat untuk mengabadikan beberapa fungi dan tanaman yang kami anggap menarik dan berbeda dengan yang sering kami lihat di keseharian kami.
[13.54-16.09; surken, untuk pertama kalinya terlihat]
dari pos cileutik sampai dengan surken kami diberi tanjakan tanpa ampun. 2 jam waktu tempuh seluruhnya adalah tanjakan. bonus yang kami dapat adalah pemandangan Kota Sukabumi yang terlihat ketika vegetasi hutan sekitar kami mulai berubah. kami menganggap ini merupakan ujian akhir sebelum kami disambut langsung oleh luasnya alun-alun surya kencana, auman simfoni air dari sungai kecil di tengah alun-alun dan kemegahan puncak gede di belakang itu semua :-). sesampai di surken, kami lanjutkan perjalanan sedikit lagi menyusuri alun-alun sampai kami bertemu sisa rombongan yang berangkat lewat jalur gunung putri yang ternyata berkumpul di alun-alun tengah.
sepanjang jalan cileutik-surken merupakan jalur yang sangat berat. persiapkan segalanya di cileutik terutama istirahat yang cukup. area lapang dengan tanda bekas shelter yang telah rubuh merupakan tanda akhir dari tanjakan. shelter yang rubuh ini merupakan pertigaan. jaln ke kanan merupakan jalur untuk ke puncak gunung gemuruh (gunung yang manjadi dinding timur alun-alun) dan ke kiri untuk menuju surken. jalur yang kami ambil menuju surken cukup sulit untuk dilalui karena rapatnya vegetasi semak dan hampir tidak terlihat jika hanya melihat secara sekilas. jalan yang kami lalui waktu itu agak melipir ke sebelah kanan dan muncul di surken dengan tanda batang pohon besar yang rubuh sejajar jalan. ujung rute pendakia selabintana adalah alun-alun suryakencana bagian selatan. sesampai di alun-alun, jika kita beruntung akan disambut dengan meriah. 😀

anggota tim Gede via Selabintana
1. Pak Daris a.k.a Dosko. sesepuh yang sudah banyak malang melintang di dunia mendaki gunung. pemilik satu set peralatan legenDARIS untuk mendaki dan segudang pengalaman mendaki gunung yang ada di jawa terutama Merapi yang merupakan matron sekaligus sumber inspirasi baginya. dalam dunia yang dibuat TS, Pak Dosko inilah yang merupakan pemegang Gunung Merapi.
2. Frans Rizal Maulida. teman Pak Dosko dan nubi dalam mendaki gunung seperti TS. LogKeeper yang satu ini sangat handal memainkan instrumen Nikon D5000 yang dibawanya. dalam dunia yang dibuat oleh TS, LogKeeper yang satu ini memiliki bagian hitam mata yang berbeda dengan orang kebanyakan. bagian hitam matanya tidak bulat besar, melainkan hanya bulat kecil dengan empat buah wajik mengelilingi bulatan kecil tersebut.
3. Muhammad Ikbal. termasuk sepuh dalam dunia mendaki gunung. hampir semua gunung di jawa barat pernah didatanginya. sesepuh satu ini memiliki sifat tipikal orang banung: kalem, tapi sekalinya bicara “nyelekit”. dalam dunia yang dibuat oleh TS, orang yang satu ini memiliki kekuatan buah iblis rhino-rhino yang bertipe Zoan.
4. nekomarusama. seorang nubi yang berambisi untuk menjadi setara dengan para sesepuh yang dikenalnya, lalu kemudian bertujuan untuk menjadi salahseorang Nature Guardian. pemilik otak yang selalu kosong dan minta untuk diisi dengan berbagai hal yang ada di dunia ini, sampai-sampai membuat dunianya sendiri dan mengemulasikan segala apa yang ada di dunia nyata ke dalam dunia yang dibuatnya sendiri. dalam dunia yang dibuat oleh TS, orang ini memiliki kemampuan untuk mengubah imajinasi menjadi kenyataan.
5. Rendy Tantian a.k.a Momochi Zabuza. tukang ke mall yang berubah menjadi anak gunung tanpa direstui orangtuanya. melihat tampangnya, siapapun tidak akan percaya kalau dia memiliki hobi rock climbing, sketing, dan naik gunung. meski nubi sama seperti TS, kekuatan yang terpendam dalam dirinya tidak perlu diragukan lagi. terbukti dengan dialah yang selalu berada di garis depan di sepanjang perjalanan. dalam dunia yang dibuat oleh TS, orang ini memiliki tingkat STR, AGI dan INT yang seimbang, sebuah perpaduan tidak biasa dari kekuatan, kelincahan dan kemampuan sihir dalam sebuah tubuh….

TS thanks To:
1. Allah Subhanahu Wata’ala atas segalanya.
2. Gede, untuk tripnya.
3. para Companion TS yang selalu setia.
4. anggota team: Pak Dosko, Ikbal, Frans, dan Momochi.
5. Tanteh Palpi yg sudah urus simaksi.
6. Kang Igor dan Kang [lupa], nerima kami dan mempersilahkan kami untuk beristirahat di base camp Panthera.
7. Mang Dhanis, sesepuh OANC yang dah pinjemin kerir legendarisnya.
8. sopir angkot kampus dalem, sopir angkot bubulak-BS, sopir angkot BS-ciawi, tukang sekoteng, tukang nasi uduk, sopir l-300, kasir alfamaret 24 jam, (tukang ikan, tukang tempe, tukang sayur)pasar sukabumi,sopir angkot SMI-Selabintana, tukang nasi kuning, tukang buras, sopir Bus, ama yang punya lapak di pertigaan bubulak.

catatan:
1. angkot kampusdalem-bubulak 2000;
2. angkot bubulak-BS 3000;
3. angkot BS-ciawi 3000;
4. sekoteng 4000;
5. nasi uduk ciawi 6000;
6. l-300 ciawi-sukabumi 10000;
7. ikan cuwe 5000 4 ekor, tempe mendoan {lupa harganya}, bawang {lupa}, {lupa}{lupa}, {lupa}{lupa};
8. angkot sukabumi-pondok halimun (jam 3 malem) 8000 per orang;
9. buras+nasi kuning di PH {gatau harganya};
10. bus cibodas-ciawi 7000;
11. frutang di pertigaan bubulak 1000;

Posted by: nekomarusama | November 10, 2010

H-1 lebaran kmaren….

lg pusing gara2 requirement bertambah,,,,

pusing juga gara2 Um Daris dah minta catper buru2, padahal timekeeper belum kasih bukti perjalanan(futu),,,,

pusing gara2 mood ngeblend gak muncul-muncul,,,,

ya sudahlah….

curug di tangkil

H-1 lebaran taun ini. itung-itung lagi liburan+gak ada kerjaan. tak ajakin lah temen namanya Doni Firmansyah. temen yang ane add di fb, bukan gara2 ane kenal, tapi gara2 dikira si Doni adek kelas ane pas SMP dulu. kami janjian ketemu di deket koramil cicurug, dan yap, saat itulah ane pertama kali bertatap muka sama yang namanya Doni (padahal di add dah lebih dr setaun yang lalu).

rencana kami janjian sebetulnya ingin silaturahim ke air terjun yang pernah ane liat pas ane gowes ke tangkil. aer terjunnya hanya bisa ane liat dari jauh waktu ane gowes. 2 kali gowes ke tangkil, 2 kali juga cuma bisa liat dari jauh, gak sampai ke bawah aer terjunnya. kebetulan ane liat ada futu aer terjun di efbe temen ane ini, langsung ane tanyain. runut punya runut, ternyata yang di foto efbe tu aer terun yang sama dengan yang ane liat pas gowes ke tangkil. ane kira beda karena si Doni bilang masuk ke sananya itu lewat ciambar.

pagi2 kami janjian ketemu di koramil cicurug. beberapa temen diajak, cuman ternyata gak bisa. akhirnya kami jalan cuman berdua.

perjalanan diawali dengan jalan aspal, rute alternatif mobil yang gak mau kena macet di pasar cicurug. lewat sma 1 cicurug, kami melipir ke jalan setapak dari campuran cor tipis dengan batu dilanjut dengan turunan jalan tanah padet yang meski gak becek, tetep licin. ternyata turunan jalan tanah itu semacam jalan pintas ke jalan yang ada di bawahnya. cuaca cukup bersahabat karena masih pagi, dan awanpun masih awan-awan tinggi, GePang terlihat jelas sekali pada saat cuaca seperti ini.

Gepang, diliat dari pudunan jalan tanah

masih Gepang, dari sebelum tanjakan

perjalanan dilanjut jalan aspal yang sudah bolong-bolong di sana-sini. batu2 segede kepalan tangan dan air mendominasi kubangan-kubangan yang ada di badan jalan. melewati bukti kecil diantara 2 sungai, kami disambut tanjakan yang bahkan kendaraan bermotorpun sulit untuk melewatinya tanpa mengambil ancang-ancang. tanjakan ini cukup menguras tenaga, sehingga kami sempatkan istirahat untuk mengatur napas (tanjakan yang meski cuma sebentar, ditambah puasa, benar-benar membuat kami capek).

jalan rusak dan becek menjadi hal yang harus kami lewati selanjutnya. untungnya kali ini jalan cukup landai dan tidak ada tanjakan lagi :D. sebuah sekolah dasar dan lapangan bola mengakhiri jalan aspal yang rusak. perjalanan kembali dilanjutkan melewati jalan tanah melewati kebun singkong. sayangnya pohon singkongnya baru ditanam, baru ada batang tanpa ada daunnya, boro-boro bakalan ada umbinya. :D. di kebun ini kami sempat melihat air terju tujuan kami di kejauhan. kebun singkong ini juga yang biasanya menjadi pitstop terakhir ane kalau sedang gowes. 😀

melewati jalan setapak, setelah kebun singkong kami masuk ke hutan Agathis dan (mungkin) Puspa. jalan setapak tersebut membawa kami melewati (semacam) tebing tanah yang berakhir di sawah kecil (yang menurut ane kebanyakan kena air, mungkin tanggul di atas jebol) dengan tanaman padi masih pendek namun rebah, dan sungai, serta suara gemuruh yang menandakan kami sudah dekat dengan air terjun yang kami tuju.

dari area sawah ke air terjun ternyata ditempuh hanya dalam waktu kurang dari 5 menit. akhirnya kami sampai di air terjun yang kami tuju. air terjun ini kami tidak tahu namanya. dilihat dari jalan menuju air terjun ini, sepertinya memang belum banyak orang luar tau mengenai keberadaan air terjun ini. air terjunnya sendiri sangat memikat menurut kami. memiliki tinggi lebih dari 10 meter (hanya perkiraan kami, sepertinya lebih), dan memiliki dinding-dinding batu yang eksotis menghiasi kanan dan kiri air terjunnya. berbeda dengan air terjun yang lain, aliran air terjun ini tidak secara langsung jatuh ke kolam di dasar, melainkan menabrak dinding batu terlebih dahulu pada bagian atas, dibelokkan ke kanan, kemudian dibelokkan lagi ke kiri dan baru airnya jatuh ke kolam yang ada di dasar. hawa dan air yang sejuk membuat kami tergoda untuk meminum air langsung dari kolamnya, akan tetapi diurungkan karena kami sedang berpuasa. :D.

aer terjunnya, bisa keliatan undakan pertama, dimana aliran aer dibelokin ke sebelah kiri

kolam di dasar aer terjun

temen ane, Kang Doni

dari setelah persawahan

kami gak bisa lama-lama main air. takur godaan untuk mium semakin menjadi-jadi. setelah puas foto-foto dan mengabadikan aer terjunnya, perjalanan dilanjutkan ke rumah masing-masing dengan menumpang temannya si Kang Doni.

 

**hmmmm, ternyata susah juga bikin cerita kayak gini, bahasanya kudu dijaga, etc. tapi, semoga berkenan lah bwt semua orang yang bacanya, mohon maaf kalau ada salah….

Posted by: nekomarusama | November 1, 2010

Sedikit iseng pagi-pagi

[senin, 1 November 2010; kosan]

lagi persiapan berangkat ke kantor ceritanya. seperti biasa pagi2 sambil nungguin sarapan mateng diisi sama ‘sarapan’ workout ringan pake barbel dapet pinjem dari kamar sebelah. sambil nungguin pemulihan di sela-sela repetisi ane iseng sms ke beberapa temen ane, sekalian say hallo di pagi hari. kira2 sms-nya kayak gini:

“PAGE!!!! Ada ide supaya saya bisa kurus pagi ini? Hehehehe, hav a nice day….”

sms sent….

gak lama ada balesan:

Asig: “Astagaaa… sopo ki? hehehe. jogging neng,”

wogh parah, sombong ni orang satu, nomor ane dilupain. ternyata hpna rusak, jadi nomor kontak ilang semua. hahahaha.

Dosko: “Puasaaaa, homicide n suicide”

–” ini parah bener balesna. btw, homicide apa tuh artina?

iL: “Trus olhraga”

hehehehe, apanan ini juga lagi di sela2 olahraga. tp kok gak keliatan hasilna yah? :nohope

aci: “haha.. baru bangun neh.. jalan kaki dari rumah ke kantor kamu pasti kurusan ituh. akakaka..”

hmmmm. patut dicoba nih. cuman kudu berangkat jam berapa dari kosan? halah, nunggu dibeliin jas ujan aja dulu ma bulek isma, biar bisa B2W lagi. hohohoho….

PuXee said: hmmmm, see, kamu masih punya temen meski gak selalu ada di samping kamu. jadi, tetep smangat lah….:D

Posted by: nekomarusama | October 28, 2010

Nekomarusama, S.Komp

as title, alhamdulilllah per tanggal 27 Oktober 2010 kmaren, SKL a.k.a surat keterangan lulus buat ane dah keluar. secara setengah resmi ane menyandang gelar S.Komp, peresmiannya secara full-nya nanti insya-Allah berbarengan ama hari Rabu, tanggal 1 Desember 2010 di Graha Widya Wisuda.

Sselamat buat Nekomarusama, S. Komp. semoga ilmunya bisa bermanfaat untuk orang-orang yang ada di sekitarnya. dan semoga hati beserta pikirannya bisa semakin terbuka sebagai persiapan dan bekal untuk bisa hidup di dunia nyata. Amin.

 

_Companions_

Posted by: nekomarusama | October 27, 2010

Cikuray? Garut? beneran nih? part 1

hmmmm, sebenernya cerita ini udah diposting di kaskus. cuman kenapa enggak kalau cerita ni diposting dimari? itung2 nambain postingan per day. hehehehe

Prelude
ehm,,,, akhirnya kesampaian juga silaturahim ke Miss Ciku. 16-17 Oktober 2010 dengan temen-temen yg semuanya baru, semuanya kenalan di tekapeh: terminal BS, terminal guntur, dan pemancar…. ahahahaha….

Jumat, 15 Oktober 2010
[17:00, bogor] baru sampe kosan, langsung berangkat lagi mamawa kerir. sempet diaterin ama temen pake motor biar gak terlalu lama ngetem di angkot. Dapet angkot lancar Djaia sampe laladon, dapet sebaliknya pas naik angkot ke BS: 17.40 baru berangkat ni angkotnya, padahal ane naik tu angkot dari 17.20 :hammer.
[18.15, BS] janjian sama Agan Blue1933, di jalan dah hhc aja gara2 janjian maximal jam 18.00. dikirain ane dah ditinggal, ternyata enggak: pas masuk BS ane disapa oleh orang berperawakan sedang dengan dandanan necis, Blue1933 a.k.a Ade Budiman. hahahaha. langsung naek bis jurusan jakarta yg lewat tol jagorawi. ongkos 7 rebu. Bis sampe kp. rambutan (+-)20.30, dilanjut isoma.
[21.00, Kp. Rambutan] naik bis jurusan garut lewat cipularang. akhirnya bisa tidur juga di bis ini, setelah di bis ke jakarta gak pw bwt tidur. bisnya berangkat sekitaran pukul 21.00, masi mending ngetemnya gak selama bis dan angkot sebelumnya. brrrrmmmm…. cukup dengan 35 rebu, bis melaju tanpa ane kendarai, tau2 dibangunin dah di Guntur, Garut.
[01.45, Guntur] sampai kami berdua di terminal Guntur, Garut. terminal-nya rame banget, gara2 ujan deres. walah, kalau gitu gmn nasib perjalanan kami besok? ah, gimana besok aja lah….
[xx.xx, mesjid deket terminal guntur] ada 2 orang berpakean outdoor nyapa. katanya mereka juga mau naik Miss Ciku, trus beberapa orang dah kumpul di masjid depan terminal. ujan sedikit reda, kami merapat ke masjid. baru aja nyebrang jalan, beloman sampe masjid, dicegat ama kawanan pendaki: agan Kehed877 a.k.a Ikbal ama agan Erikson. beuh, akhirnya setelah bertahun2 kenal cuman lewat dunia maya, ane ketemu juga ma si ikbal ni. dikira orangnya kogal, ternyata kalem. beuh, salah lagi nih ane nilai orang. merapat di masjid, kami disambut agan TS merangkap KePer, merangkap sie. humas, dll a.k.a Andre Andhika. satu image yg langsung kebayang: KOPASSUS!!!!, tas gede gaban, spatu ceko, rambut setengah senti, dan perawakannya yg udah kayak mobile fortress. buahahaha. karena sisa orang yg lain udah pada tepar (mungkin persiapan untuk besok), monggo Gan, lajutGan tidurna…. ZZZZzzzz….

Posted by: nekomarusama | July 28, 2010

Aboy + Shishirou + TaL-Rasha gowes to Cianten

setelah sekian lama gak ngepost, gara2 gak mau kalah ma blognya Teh Asgar, langsung dipost dimari. awkawkawkawk

Keren sangat deh, cobain aja kalau mau pada ke sana mah…. mwantabs pisan pokonamah….

jd pengen lagi, tp ntar dulu deh, nungguin recovery dengkul dulu. wakakaka….

Posted by: nekomarusama | March 1, 2010

promised tale…. part2

24340,6 15:33
entah lah kami berangkat jam berapa dari tanjung lesung. yang pasti, jam segini kami dah sampai di labuhan. kembali di depan jalan masuk ke bangunan yang punya cerobong asap tinggi kali macam PLTC(pembangkit listrik tenaga Coal hahahaha). perjalanan dilanjutkan nggak ke arah pandeglang, tapi menuju ke arah kota labuhannya. cari dulu majid kami untuk solat asar. dapatlah di hampir pinggiran kota labuhannya….
24344,7 16:11
ni kami di depan masjid di pinggiran kota labuhan. cuaca cukup panas karena belakang masjidna pantai. wogh, cm g keliatan. sebelum berhenti di masjid, sempat berhenti dulu tadi di ****mart untuk beli pegganjal perut yang keroncongan sangadh. diisi lah perut ni dengan sebungkus biskuit dan sebotol aer mineral. hahahaha, rese tukang parkirnya, gara2 g ada duit gope, akhirnya 1000 dikasiin T_T. (sabar boy, itung2 sodakoh LOL). perjalanan akan dilanjutkan ke carita, menyusuri rute di sebelah pantai…. wogh….
24386,6 17:30
sampailah kami di anyer. setelah membayar masuk pantai yang 5rebu. ngefet di pantai anyer ni. masuk ja banyar 10rb, cuma akhirnya nego n dapet 5 rebu. dikasi yang bubuk kan duitnya serebuan malah ketawa dia. ngevet. kalau mau duit jangan liat bentuknya bubuk atau selembaran pak. yang penting kan duit bisa dipake n halal pulak dapatnya. dasar!!!!
sebelum di pantai anyer tuh sebenernya sempet berhenti di carita. pertama sebentar untuk jepret gambar doang karena tempatnya yang puanassss, gada pohon. satu lagi deket karang bolong. agak lama disitu karena ada pohon gede jadi adem. tapi ke karangbolongnya g masuk karna gamau bayar tiket masuk lagi. edun2an mang, dikit2 bayar-dikit2 bayar. mang lu ira gw orang kaya apa cuih….(LOL) cuma di dua tempat ni gak sempet bikin log. lupa, saking takjub. hehehehe.
sedikit catatan untuk jalur labuhan-anyer, hati2 aja di jalan, karena selain trek yang lumayan lurus, yang lewatin pun bus-bus gede n tua g berperikemanusiaan. hati2 dengan semburan knalpotnya yang hitam legam bagai semut hitam dalam lubangnya di tengah malam. halah…. hati2 juga ama mbl pribadi yang bawanya kseenak hati, mentang2 jalan rada kosong. huh….
24386,6 18:00
MATAHARINYA ILANG COY!!!! SUNSET PERTAMA DI PANTAI SUKSES!!!! HOHOHOHO….
24403,8 19:15
sampai kami di mesjid agung Attaubah Cilegon. masih kawasan PT. Krakatau Steel kayaknya. sampai sini kami solat magrib dan g lama azan isya berkumandang. sekalian lah kami solat isya dolo disini. betah berlama2 disini, tempatnya adem, g kayak sepanjang jalan yang panas….
antara anyer-tempat kami berhenti sekarang, sempat berpapasan dengan rombongan CerBeRus yang sepertinya baru mengadakan tur. kami coba ikuti, tapi apa daya, Silva memang tidak didesain untuk berkencang2 seperti mereka itu. hehehehe. sepanjang lewat, suara knalpot bising sekali poooon, malas kali kami mendengarnya. hahahaha. tapi CerBeRus-nya awak kami mau….
setelah solat magrib dan isya terus rehat sebentar, kami lanjutkan perjalanan. kali ini tanpa ada checkpoin antara, tujuan langsung ke LJP. dah capai kali ni.
24435,3 20:10
akhirnya sampailah kami di serang dengan selamat, sentosa, adil, dan makmur. hahahaha. capeknya minta ampun. tapi ada kepuasan sendiri. jarang-jarang kami mengadakan perjalanan macam tu. bersama2, meski tanpa PuXee, Hakubi, Musica, ma Ents(sekarang Lifa namanya). tapi ga mengurangi arti sebuah kebersamaan, PuXee diwakili ma Naisha, Hakubi diwakili ma Silva, Musica diwakili ma TaL-Rasha, dan meskipun Ents gada wakilnya, tapi disana kami berkenalan dengan ents yang aseli sana, karena agak berbeda dengan yang biasa temui di tempat kami tinggal.
dalam akhir tulisan ini, kami ucapkan rasa syukur kepada Allah Subhanahu wataala yang telah menciptakan semua yang bisa kami lihat, kami dengar dan kami rasakan dalam perjalanan ini, serta atas segala sesuatu yang tak bisa kami sebutkan satu persatu sehingga kami bisa dnegan selamat sampai di LJP dengan selamat. tak lupa Thx to all yang udah membantu berjalannya Trip kali ini. karena untuk kami, trip seperti banyak memberikan hal yang berharga selama kami melalui trip ini.
Crew
#Abi “Aboy” Supiyandi “ArchDeviL” The ShiroHito #
#Silva The KuroRyu#
#Naisha The KuroHime#
#TaL-Rasha The KuroKarasu#
#Misha The KuroKuma#
#Chrono The TimeKeeper#

Posted by: nekomarusama | February 25, 2010

promised tale…. part1

hehehehe, kembali bersama saia di blog saia dan dengan tulisan g jelas dari saia…. tema kita pada postingan kali ini adalah perjalanan ke pantai barat jawa. he? pantai barat jawa? bukan pantai jawa barat? ya, pantai barat jawa. soalnya ni pantai memang ada di bagian barat pulau jawa. trus, ngapain lu ke sana? ya jalan-jalan lah. ama siapa aja? ama kompanion gw. wew…. kita ke ceritanya aja deh….
Serang, Agustus 2009
PKL lagi dikerjain. dapat tempat di PT LJP yang ada di Serang. ditempatin disini 2 orang, temen setempat PKL lagi pulang ke bogor. ga ada temen di mess, dan kebeneran g pulang, hari minggu yang akan datang direncanain mu jalan2 ke pantai karena di serang emang deket ma pantai. rencana pertama dan satu2nya adalah ke pantai Labuhan, karena dlm pikiran keknya pernah denger nama ni pantai di acara2 TV gt. yaudah, ditetapkan hari minggu yang akan datang, kita berangkat ke pantai Labuhan. CIHUY!!!!
24218,6 08:37 Senin(kalo g salah libur hari ni)
berangkat nih dari serang. tanpa persiapan makanan, tanpa apa-apa. yg pasti cm bawa badan ma kompanion doang. yang ikut hari itu tuh Silva(baca: H**** Supra X 125D), Naisha(baca: ****, JoyBook T31), Misha(baca: KINGS**** Data Traveller), TaL-Rasha(baca: SonyErics**** K750i), ama Chrono(baca: S**** Army) juga kalo g salah ikut dia. setelah pamitan ma orang2 yg ada di mes, berangkat menuju arah Pandeglang. jalan LJP-Pandeglang santai, gapake pusing. pas masuk kota pandeglang baru puyeng tuh. untung jalan menuju Labuhan jelas bet+banyak tandanya. hahay, jadi gapake nyasar lagi kek pertama masuk kota pandeglang.
24237,1 09:15
Silva Laper, cari makan dulu deh bwt dia. kebetulan ada pombensin setelah keluar dari kota pandeglang. jadilah kami istirahat sebentar disitu, skalian bikin Log. oya, something you must know about kota pandeglang, dia tuh mirip ma kota asal saia, Cicurug. tata letaknya mirip. sebelah barat pandeglang tuh kayak dijagain ma gunung, kalo g salah namanya gunung Karang ama gunung Pulosari. yang jelas keliatan dari pandeglang sih Gunung Karang-nya, soalnya Pulosari ada agak di belakang Gunung Karang. tapi pas kmaren lewat tuh hampir ketipu. dikira gunungnya cuman satu, padahal ada 2. jadi anggapan saia waktu lewat itu yang saia lihat itu gunung Karang, padahal Pulosari. wew, skill pemetaan yang masih buruk menyebabkan hal seperti itu sering terjadi. hahay.
24272,4 10:07
setelah perjalanan yang cukup panjang, kami akhirnya bisa melihat laut. kami sampai di Kecamatan Labuhan. hahahaha. dasar orang gunung, skalinya liat laut macem orang kampung. hahahaha. dpan kami tuh ada kayak semacem cerobong asep tinggi, pas kami dekati ternyata itu kayak semacam PLTU, atau pabrik gede. keknya sih pembangkit listrik(sotoy mode on LOL). gatau lah, janganlah hal seperti itu membuat kita bertengkar….LOL
24275,0 10:13
jalan dikit kami dari tempat pertama kami bisa lihat laot. kami nemu tempat bagus bwt berhenti dan sejenak menikmati laot. masuknya gratis, gak bayar. yaudah kami masuk. pantainya memang teduh, panjang, tapi gak lebar. di dpan sebelum belok kemari tadi kami lihat ada kawanan nak2 pramuka yang keknya baru mengadakan kemping gt di pantai. wogh, kapan yah bisa kemping lagi di pantai macem dulu pas kemping di Cibangban?. setelah puas liat laot yang seakan tanpa batas dengan airnya yang biru campur ijo, campur cokelat(wew, knapa nih aer lautnya?), tanpa pikir panjang dan dengan semena-menanya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami ke arah selatan, Tanjung Lesung, I’m coming….
24302,5 11:16
sepanjang jalan dari labuhan sampai sampai kami di depan plang bertuliskan Tanjung Lesung kami menyusuri garis pantai. tak berhenti saia melihat ke kanan untuk liat yang namanya laut. hahahaha, tak ada bosannya pun itu. segala mumet, puyeng, pusing, dan konco-konconya serasa nguap karena panasnya sepanjang jalan, ditambah tersapu angin pantai, ama kebawa juga keknya ama ombak laut, meski saia sendiri ga bersentuhan ma laut. hahahaha. sedikit info, pas kami kesana, jalan menuju Tanung lesung lagi diperbaiki, keknya mu pake jalan beton itu, biar g cpat rusak mungkin(Sotoy lagi neh, jangan berkelanjutan lah….).
trus pantai tanjung lesung yang katanya kesohor tu manah? g ada pantai disini. adanya tebing yang dibawahnya laot. wogh. ternyata masi perlu sedikit perjuangan untuk melihat pantai yang kesohor di tanjung lesungna. sabar boy, you’ll get hidden treasure when you get there….
24306,7 11:30
OKEH, we are here @ pantai Kaliaka. pantai yang jadi icon terkeren punyanya tanjung lesung. pantai menghadap barat sehingga sangat cucok sekali untuk melihat sunset. pantainya bersih, banyak karang2 mati di atas pasir pantainya yang putih. wogh, memang kayak di paradise meski blom pernah kesana. hahahaha. pokoknya indah bet dah, Subhanallah, terpujilah Engkau yang telah mencipatakan ini semua, dan mengizinkanku untuk bisa menikmatinya.
untuk masuk ke pantaina, bayr dolo 8000. segitu dah termasuk sebotol teh manis untuk nanti di pantainya. ama satu lagi, pantai ditutup jam 5 sore. jadi yg mau liat sunset disana, datanglah sbeelum jam 5 sore yah. hahahaha. saia sendiri kmaren gak sampai liat sunset disana, soalnya kjauan kalau musti abis magrib dari sana. hahahaha. akhirnya sekitar jam 2 kami pulang…. pdhl kebayang bet kalau liat sunset disana indanya kek apa…. uhuhuhu, mungkin nanti ada sesi 2, nginep kita disana. amin….

will be continued….

Older Posts »

Categories